Rute Angkot di Kota Bandung

angkot-bandung

ABD. MUIS – CICAHEUM via BINONG
ROUTE , PUNGKUR – TELAGA BODAS – PALASARI TURANGGA – GATOT SUBROTO – KIARA CONDONG – SUPRATMAN – KATAMSO – CIKUTRA – HASAN MUSTOPA
CICAHEUM – ABD. MUIS
HASAN MUSTOPA – JAKARTA – KIARA CONDONG – TURANGGA – PALASARI – BUAH BATU – M. RAMDAN – MOH. TOHA
ABD. MUIS – CICAHEUM via ACEH
KARAPITAN – SUNDA – ACEH – KATAMSO – PAHLAWAN – HASAN MUSTOPA
CICAHEUM – ABD. MUIS via ACEH
HASAN MUSTOPA – KATAMSO – ACEH – SULAWESI – TAMBLONG – LENGKONG BESAR – CIATEUL
ABD. MUIS – DAGO
PUNGKUR – KARAPITAN – SUNDA – BANDA – RE. MARTADINATA – Ir. H. JUANDA
DAGO – ABD. MUIS
Ir. H. JUANDA – ACEH – SUMATRA – TAMBLONG – LENGKONG – CIATEUL
ABD. MUIS – LEDENG
PUNGKUR – KARAPITAN – SUNDA – BANDA – RE. MARTADINATA – WASTUKENCANA – CIPAGANTI – SETIA BUDI
LEDENG – ABD. MUIS
SETIA BUDI – CIHAMPELAS – WASTUKENCANA – ACEH – SUMATRA – LENGKONG – CIATEUL
ELANG – ABD. MUIS
SURYANI – PAGARSIH – OTISTA – CIATEUL
ABD. MUIS – ELANG
OTISTA – ASTANA ANYAR – PAGARSIH – SURYANI – HOLIS – BOJONG – CIJERAH
CICAHEUM – LEDENG
HASAN MUSTOPA – KATAMSO – SUPRATMAN – DIPONEGORO – SULANJANA – TAMAN SARI – SILIWANGI – SETIA BUDI
LEDENG – CICAHEUM
SETIA BUDI – SILIWANGI – TAMAN SARI – SULANJANA – DIPONEGORO – SUPRATMAN – KATAMSO – HASAN MUSTOPA
CICAHEUM – CIROYOM
HASAN MUSTOPA – SURAPATI – DIPATI UKUR – SILIWANGI – CIHAMPELAS – EYJKMAN – PASIR KALIKI – PADJAJARAN – ARUNA
CIROYOM – CICAHEUM
ARUNA – PADJAJARAN – PASIR KALIKI – CIPAGANTI – SILIWANGI – DIPATI UKUR – SURAPATI – HASAN MUSTOPA
CICAHEUM – CIWASTRA
HASAN MUSTOPA – SURAPATI – SUPRATMAN – JAKARTA – KIARA CONDONG – MARGACINTA
CIWASTRA – CICAHEUM
MARGACINTA – BUAH BATU – KIARA CONDONG – JAKARTA – SUPRATMAN – SURAPATI – HASAN MUSTOPA
CICAHEUM – CIBADUYUT
HASAN MUSTOPA – KATAMSO – SUPRATMAN – JAKARTA – KIARA CONDONG – SUKARNO HATTA – CIBADUYUT
CIBADUYUT – CICAHEUM
SUKARNO HATTA – KIARA CONDONG – JAKARTA – SUPRATMAN – KATAMSO – HASAN MUSTOPA
ST. HALL – DAGO
PERINTIS KEMERDEKAAN – SERAM – RE. MARTADINATA – Ir. H. JUANDA
DAGO – ST. HALL
Ir. H. JUANDA – MERDEKA (BIP) – SUNIARAJA – STASION
ST. HALL – SD. SERANG
LEMBONG – LOMBOK – SUPRATMAN – KATAMSO – CIKUTRA
SD. SERANG – ST. HALL
CIKUTRA – KATAMSO – SUPRATMAN – MERDEKA – SUNIARAJA
ST. HALL – CIUMBULEUIT via EYCKMAN
CIUMBULEUIT – ST. HALL
ST. HALL – CIUMBULEUIT via CIHAMPELAS
KEBUN JUKUT – CICENDO -CIPAGANTI – CIUMBULEUI
CIUMBULEUIT – ST. HALL
CIUMBULEUIT – CIHAMPELAS – CICENDO – KEBUN KAWUNG
ST. HALL – GEDE BAGE
OTISTA – ABC – NARIPAN – A. YANI – PALASARI – TALAGA BODAS – BUAH BATU – SUKARNO HATTA
GEDE BAGE – ST. HALL
SUKARNO HATTA – BUAH BATU – TALAGA BODAS – PALASARI – A. YANI – SUMBAWA – ACEH – MERDEKA – SUNIARAJA
ST. HALL – SARIJADI
KAWUNG – JUNJUNAN – SURYASUMANTRI – TERS. SUTAMI
SARIJADI – ST .HALL
TERS. SUTAMI – SURYASUMANTRI – JUNJUNAN – KEBUN KAWUNG
ST. HALL – GUNUNG BATU
GN. BATU – JUNJUNAN – PASTEUR – CICENDO – KEBUN KAWUNG
GUNUNG BATU – ST. HALL
KAWUNG – CICENDO – PASTEUR – JUNJUNAN – GN. BATU
LEDENG – MARGAHAYU
SUKAJADI – EYJKMAN – CIHAMPELAS – WASTUKENCANA – RE. MARTADINATA – JAKARTA – KIARA CONDONG – MARGAHAYU
MARGAHAYU – LEDENG
KIARA CONDONG – JAKARTA – RE. MARTADINATA – WASTUKENCANA – CIPAGANTI – SETIA BUDI
DAGO – RIUNG BANDUNG
DIPATI UKUR – DIPONEGORO – SUKABUMI – KIARA CONDONG – SUKARNO HATTA
RIUNG BANDUNG – DAGO
SUKARNO HATTA – KIARA CONDONG – SUKABUMI – PATRAKOMALA – BANDA – DIPATI UKUR
DAGO – PASAR CARINGIN
CIGADUNG – CIKUTRA – SURAPATI – CIKAPAYANG – PADJAJARAN – CIROYOM – PSR. KOJA – SUKARNO HATTA
PASAR CARINGIN – DAGO
SUKARNO HATTA – PSR. KOJA – CIROYOM – KEBUN JATI – PADJAJARAN – WASTUKENCANA – TAMAN SARI – SURAPATI – CIGADUNG
PANHEGAR – DIPATI UKUR
CISARANTEN – A. YANI – RE. MARTADINATA – TAMANSARI – GANESHA – UNPAD
DIPATI UKUR – PANHEGAR
UNPAD – TAMAN SARI – RE. MARTADINATA – ACEH – SUMATRA – NARIPAN – A. YANI – CISARANTEN
CIROYOM – SARIJADI
ARUNA – PASIR KALIKI – SUKAJADI – SUTAMI – CIPEDES – GEGERKALONG
SARIJADI – CIROYOM
GEGERKALONG – SUTAMI – SUKAJADI -SEDRHANA – ABD. SALEH
CIROYOM – BUMI ASRI
HOLIS – BOJONG – CIJERAH – GEMPOLSARI- DIRGANTARA
BUMI ASRI – CIROYOM
DIRGANTARA – GEMPOL SARI – CIJERAH – BOJONG – HOLIS – SUDIRMAN – RAJAWALI – KEBUN JATI – PASIR KALIKI – ABD. SALEH
CIROYOM – CIKUDAPATEUH
RAJAWALI – KEBUN JATI – ASTANA ANYAR – BKR – M. RAMDAN – PALASARI – LASWI – A. YANI
CIKUDAPATEUH – CIROYOM
A. YANI – PALASARI – M. RAMDAN – BKR – KOPO – ASTANA ANYAR – SUDIRMAN – ELANG – RAJAWALI
SEDERHANA – BUAH BATU
JURANG – PASTEUR – CIHAMPELAS – CICENDO – LEMBONG – LENGKONG – CIKAWAO
BUAH BATU – SEDERHANA
KARAPITAN – LENGKONG – ABD. MUIS – DEWI SARTIKA – CICENDO – DR. OTTEN – SUKAJADI
SEDERHANA – CIJERAH
SUKAJADI – ABD. SALEH – GARUDA – SUDIRMAN – CIJERAH
CIJERAH – SEDERHANA
CIJERAH – ELANG ABD. SALEH – SUKAJADI -SEDERHANA
SEDERHANA – CIMINDI
SUKAJADI – SUKAGALIH – JUNJUNAN – MUSTANG – GN. BATU
CIMINDI – SEDERHANA
GN. BATU – MUSTANG – JUNJUNAN – SUKAGALIH – SUKAJADI
TEGAL LEGA – CISITU
ASTANA ANYAR – GARDU JATI – KEBUN JATI – CICENDO -WASTUKENCANA – TAMAN SARI – CISITU
CISITU – TEGAL LEGA
CISITU – SILIWANGI – CIHAMPELAS – CICENDO – PSR. BARU – KALIPAHAPO – OTISTA
CIWASTRA – CIJERAH
MARGA CINTA – KIARA CONDONG – BUAH BATU – BKR – LEUWI PANJANG – KOPO – CIBOLERANG – CIGONDEWAH – CIJERAH
CIJERAH – CIWASTRA
CIJERAH – CIGONDEWAH – CIBOLERANG – KOPO – BKR – BUAH BATU – MARGA CINTA
CICADAS – ELANG
KIARA CONDONG -GATOT SUBROTO – LENGKONG – ABD. MUIS – DEWI SARTIKA – KEBUN KAWUNG – ABD. SALEH
ELANG – CICADAS
RAJAWALI – KEBUN JATI – OTISTA – DALEM KAUM – CIKAWAO – GATOT SUBROTO – KIARA CONDONG – JAKARTA
CIROYOM – ANTAPANI
ABD. SALEH – PADJAJARAN – ACEH – LASWI – SUKABUMI – JAKARTA – PURWAKARTA
ANTAPANI – CIROYOM
PURWAKARTA – JAKARTA – SUKABUMI – LASWI – ACEH – PADJAJARAN – ABD. SALEH
CICADAS – CIBIRU
KIARA CONDONG – SUKARNO HATTA – CIBIRU
CIBIRU – CICADAS
SUKARNO HATTA -KIARA CONDONG – JAKARTA – A. YANI
SADANG SERANG – GEDE BAGE
TUBAGUS ISMAIL – Ir. H. JUANDA – SURAPATI – HASAN MUSTOPA – UJUNG BERUNG – RUMAH SAKIT – GEDE BAGE
GEDE BAGE – SADANG SERANG
RUMAH SAKIT – UJUNG BERUNG – CIKUTRA – PAHLAWAN – SURAPATI – Ir. H. JUANDA – TUBAGUS ISMAIL
SADANG SERANG – CARINGIN
TUBAGUS ISMAIL – TAMAN SARI – PADJAJARAN – KEBUN? KAWUNG – ABD. SALEH – GARUDA – CIJERAH – BOJONG – CARINGIN
CARINGIN – SADANG SERANG
CARINGIN – BOJONG – CIJERAH – ELANG – ABD. SALEH – RADJIMAN – TAMAN SARI – GANESHA – Ir. H. JUANDA – TUBAGUS ISMAIL
CIBADUYUT – KARANGSETRA
LEUWI PANJANG – KOPO – ASTANA ANYAR – PASIR KALIKI – SUKAJADI – DR. SUTAMI
KARANGSETRA – CIBADUYUT
DR. SUTAMI – SEDERHANA – PASIR KALIKI – ASTANA ANYAR – KOPO – LEUWI PANJANG -CIBADUYUT

Mengintip Kondisi Jembatan Penyebrangan Di Jalan Asia – Afrika

Jalan Asia – Afrika merupakan salah satu ruas jalan di Bandung dengan volume lalu lintas yang cukup padat. Karena berkembangnya kota besar akan mengakibatkan peningkatan aktifitas masyarakat kota. Melihat keadaan tersebut, maka fasilitas untuk pejalan kaki seperti jembatan penyeberangan sangat perlu disediakan untuk menjamin keselamatan dan kenyamanan pejalan kaki. Akan tetapi keberadaan dan kinerja jembatan penyeberangan di sekitaran jalan Asia – Afrika dirasakan belum optimal. Desain Konstruksi Jembatan Penyeberangan yang tinggi dan tangga yang ukurannya sempit, keadaan yang kotor dan suram, adanya pengemis yang mangkal, bau pesing yang menjalar dari sudut jembatan rupanya menyebabkan para pejalan kaki merasa segan untuk menggunakan fasilitas jembatan tersebut, disamping rasa malas mungkin karena takut merasa kecapaian juga.

Selain butuhnya perawatan dan perbaikan yang maksimal, pemerintah pun baiknya mulai menggalakan kembali penyuluhan pentingnya menggunakan fasilitas umum seperti jembatan penyebrangan. Karena terkadang pejalan kaki kelihatannya lebih suka mengambil resiko tertabrak kendaraan karena merasa lebih cepat (mungkin hanya cepat beberapa detik) dan merasa lebih praktis tidak usah naik turun. Walaupun pada akhirnya semua dikembalikan kepada kesadaran tiap-tiap individu masyarakat itu sendiri. Bagaimana agar semua fasilitas umum di Bandung itu sendiri menjadi lebih bermanfaat lagi, tidak hanya dibangun untuk menghiasi kota atupun malah menjadi sarang penyakit masyarakat. Tetapi bisa menjadi prasarana yang membuat roda aktivitas masyarakat bisa lebih berjalan lancar dan teratur. (DJ)

Hiruk Pikuk Masjid Raya Bandung

Masjid Raya Bandung Provinsi Jawa Barat yang dulu dikenal dengan Masjid Agung Bandung ini pertama dibangun tahun 1810 dan sejak didirikannya, Masjid Agung telah mengalami 8 kali perombakan pada abad ke-19, kemudian 5 kali pada abad 20 sampai akhirnya direnovasi lagi pada tahun 2001 sampai sampai peresmian Masjid Raya Bandung 4 Juni 2003 yang diresmikan oleh Gubernur Jabar saat itu: H.R. Nuriana. Masjid baru ini, yang bercorak Arab, menggantikan Masjid Agung yang lama, yang bercorak khas Sunda. Masjid Raya Bandung seperti yang kita lihat sekarang terdapat dua menara kembar di sisi kiri dan kanan masjid setinggi 81 meter yang selalu dibuka untuk umum setiap hari Sabtu dan Minggu. Atap masjid diganti dari atap joglo menjadi satu kubah besar pada atap tengah dan yang lebih kecil pada atap kiri-kanan masjid serta dinding masjid terbuat dari batu alam kualitas tinggi. Kini luas tanah keseluruhan masjid adalah 23.448 m² dengan luas bangunan 8.575 m² dan dapat menampung sekitar 13.000 jamaah.

Masjid Raya Bandung terletak di Alun-alun Bandung dekat ruas Jalan Asia Afrika, pusat kota Bandung. Berada di tengah-tengah kegiatan komersial yang amat padat bercampur dengan hiruk-pikuk kawasan perbelanjaan atau `shopping`, perkantoran, perbankan, hiburan, dan segala macam bisnis lainnya termasuk tempat berjubelnya kaki lima yang merampas hampir seluruh trotoar pejalan kaki, membuat suasana sekitar masjid menjadi kumuh dan tidak teratur. Lalu menurut kesaksian para Jamaah menyebutkan bahwa mereka sering melihat di teras mesjid sering dijadikan tempat transaksi pelacur alias kupu-kupu siang yang mangkal di Alun-alun. “ Lengkap sudah. PKL penuh, pelacur pun ikut bertransaksi di teras mesjid. Anehnya walaupun PKL sudah menumpuk di sekitaran masjid, Satpol PP terkesan membiarkan dan seakan tidak peduli dengan keadaan sekitar.

Terjadilah suatu kesemrawutan kordinasi dalam penertiban wilayah sekitar masjid. Mungkin ada juga oknum-oknum  yang tidak bertanggung jawab yang membuat keadaan semakin tidak kondusif. Pihak pengurus mesjid sudah melaporkan fenomena itu ke Pemda Kota Bandung, tapi hingga kini belum ada reaksi. Maka dari itu semoga kedepannya pemerintah lebih memperhatikan kondisi ini untuk segera melakukan pembenahan dan penertiban di sekitar masjid. Mengembalikan fungsi masjid menjadi tempat yang nyaman untuk beribadah dan sebagai Supply depot energy positif bagi lingkungan sekitarnya (DJ)

Jembatan Pasupati

Jembatan Pasupati atau Jalan Layang Pasupati ini pertama kali di uji cobakan pada tanggal 26 Juni 2005. Jembatan ini menghubungkan bagian utara dan timur Kota Bandung melewati lembah Cikapundung. Panjangnya 2,8 km dan lebarnya 30-60 m. Pembangunan jembatan ini dibiayai melalu hibah dana dari pemerintah Kuwait dan menjadikan jembatan ini salah satu markah tanah Kota Bandung. Markah tanah itu sendiri adalah fitur geografis yang digunakan oleh pengelana dan lainnya untuk menemukan jalan mereka kembali. Pada zaman modern, markah tanah merupakan sesuatu yang mudah dikenali, seperti monumen, bangunan atau struktur lainnya.

Nama Pasupati sendiri diambil karena jembatan ini menghubungkan jalan Terusan Pasteur (Dr. Djundjunan) dan Jalan Surapati. Karena saat ini di area kolong jalan banyak penduduk yang sengaja mendirikan bangunan non-permanen untuk mendirikan warung-warung kopi maka pemerintah Kota Bandung dan Pemerintah Provinsi Jawa Barat berencana akan memperluas ruang terbuka hijau (RTH) di sekitar Pasupati.

Jembatan yang dibangun dengan menggunakan konstruksi cable-stayed ini berdiri di wilayah permukiman padat penduduk sehingga kemacetan dan kesemrawutan sudah menjadi hal yang biasa terjadi di sini. Sekitar pada tanggal 5 April 2012 terjadi peristiwa yang cukup menggemparkan masyarakat kota Bandung, mungkin karena kurangnya perawatan dan kondisi cuaca di Bandung yang  pada saat itu tidak menentu membuat pelat besi jembatan yang berwarna merah nyaris lepas. Pelat besi itu masih menggantung di salah satu sisinya di puncak tiang jembatan yang tingginya lebih dari 30 meter itu. Tiga lembar pelat besi bercat merah dengan dimensi masing-masing 2 meter x 35 sentimeter itu diketahui lepas dan tersisa hanya satu sisinya yang masih menempel di tiang utama Jembatan Pasupati.

Membangun lebih mudah dari pada merawat akibatnya banyak fasilitas publik rusak karena perawatan tidak serius atau tidak profesional. Semoga kejadian lepasnya pelat besi jembatan pasupati menjadikan pemerintah dan badan istansi terkait lebih meningkatkan intensitas perawatan pada jembatan. Demi keamanan dan kenyamanan kita bersama sebagai warga kota Bandung. (DJ)

Wisata Belanja Ke Pasar Loak Astana Anyar

Sesuai dengan namanya “Pasar Loak Astana Anyar” ini menjual segala barang-barang bekas pakai. Di samping itu, pasar ini dijamin menjadi surga bagi Anda yang ahli dalam tawar-menawar. Pasar loak astana anyar berlokasi  tak jauh dari Taman Tegal Lega memudahkan Anda untuk menemukan para pedagang loak ini. Display barang bekas pun menjadi pemandangan yang pasti membuat hati para pembeli terpikat untuk sekedar melihat-lihat.

Para pedagang loak ini membuka lapaknya di sepanjang Jalan Astana Raya hingga Jalan Pajagalan, Tegal Lega, Bandung. Bagi pembeli yang membawa kendaraan pun tak perlu khawatir karena dagangan yang ditaruh di sisi jalan sama sekali tak mengganggu arus lalu lintas di sekitarnya.

Barang-barang loak yang dijual oleh penjual pun beragam dari sepeda, nintendo, televisi mini, kompor gas, radio, kipas angin, mesin tik, kamera analog, kloset, rice cooker, hingga keranjang bayi pun ada dijual disini. Tidak hanya menjual barang-barang rumahan saja disini, pedagang barang loak ini juga menawarkan segala macam aksesoris kendaraan bermotor, aksesoris telepon genggam, samurai serta barang-barang antik seperti lukisan, perkakas, dan peralatan dapur dari logam.

Harga yang diberikan untuk barang-barang loak ini pun bervariasi mulai Rp1000 hingga Rp300.000. Meski barang loak tersebut telah dipatok oleh sang penjual, namun pembeli bisa saja melakukan negosiasi atau tawar-menawar secara habis-habisan. Para pedagang loak disini mengaku mengambil semua barangnya dari perabotan-perabotan rumah tangga yang sudah tak dipakai oleh pemiliknya.  Selain itu, mereka juga mengambil barang dari tempat yang disebut bandar loak.

Jadi walaupun berbelanja atau shopping mungkin identik dengan pergi ke mal atau ke pasar swalayan. Tapi, untuk Anda para penggila shopping maupun pencinta barang-barang bekas yang berdomisili di Bandung, sebaiknya luangkanlah waktu sejenak untuk berkunjung dan berwisata belanja ke pasar loak Astana Anyar.

Museum Geologi Bandung

Museum Geologi didirikan pada tanggal 16 Mei 1928. Museum ini telah direnovasi dengan dana bantuan dari JICA (Japan International Cooperation Agency). Setelah mengalami renovasi, Museum Geologi dibuka kembali dan diresmikan oleh Wakil Presiden RI, Megawati Soekarnoputri pada tanggal 23 Agustus 2000. Sebagai salah satu monumen bersejarah, museum berada di bawah perlindungan pemerintah dan merupakan peninggalan nasional. Dalam Museum ini, tersimpan dan dikelola materi-materi geologi yang berlimpah, seperti fosil, batuan, mineral. Kesemuanya itu dikumpulkan selama kerja lapangan di Indonesia sejak 1850.

Dengan penataan baru peragaan Museum Geologi terbagi menjadi 3 ruangan yang meliputi Sejarah Kehidupan, Geologi Indonesia serta Geologi untuk Kehidupan Manusia. Sedangkan untuk dokumentasi koleksi tersedia sarana penyimpan koleksi yang lebih memadai diharapkankan pengelolaan contoh koleksi di Museum Geologi lebih mudah diakses oleh pengguna baik peneliti maupun grup industri. Mulai tahun 2002 Museum Geologi melalui Kepmen ESDM Nomor: 1725 tahun 2002 statusnya menjadi Unit Pelaksana Teknis Museum Geologi dilingkungan Balitbang ESDM. Mulai akhir 2005 Museum Geologi berada dibawah Badan Geologi bersama dengan terbentuknya Badan Geologi sebagai Unit Eselon I yang ada di lingkungan Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral. Untuk menjalankan tugas dan fungsinya dengan baik Museum Geologi dibentuk 2 seksi dan 1 sub bagian yaitu Seksi Peragaan dan Seksi Dokumentasi serta Subbag Tatausaha. Guna lebih mengoptimalkan perannya sebagai lembaga yang memasyarakatkan ilmu geologi, Museum Geologi juga mengadakan kegiatan antara lain seperti penyuluhan, pameran, seminar serta kegiatan survei lapangan untuk pengembangan peragaan dan dokumentasi koleksi.